Testingindonesia.co.id – Artikel hari ini akan membahas tentang alat Thermal Camera, alat ini berfungsi untuk menangkap dan menghasilkan gambar suatu objek dengan menggunakan radiasi inframerah, yang dipancarkan dari objek dalam proses yang disebut dengan Thermal Imaging Camera. Gambar yang dibuat mewakili suhu objek. Teknologi yang mendasari kamera pencitraan termal pertama kali dikembangkan untuk militer. Namun, penemuan kamera termal ini terkait dengan sejarah termografi yang dimulai pada 1960 oleh Sir William Herschel, seorang astronot yang menemukan cahaya inframerah.

thermal camera

Pada tahun 1860, seorang astronom asal Amerika Samuel Pierpont Langley menemukan bolometer yang merupakan alat yang digunakan untuk melakukan pengukuran pada radiasi inframerah atau thermal. Lalu pada tahun 1929 Kálmán Tihanyi, fisikawan Hongaria berhasil menciptakan kemera televisi elektronik inframerah – sensitive yang mempu menangkap gambar thermal.

Baik radiasi inframerah dan cahaya tampak adalah bagian dari spektrum elektromagnetik, tetapi tidak seperti cahaya tampak, radiasi inframerah tidak dapat dirasakan dengan mata manusia secara langsung. Yang menjelaskan mengapa kamera termal tidak terpengaruh oleh cahaya dan dapat memberikan gambar yang jelas dari suatu objek bahkan di lingkungan yang gelap.

Thermal imaging adalah tentang mengubah cahaya inframerah menjadi sinyal listrik dan membuat gambar menggunakan informasi itu. Teknologi ini revolusioner pada saat itu, tetapi sudah umum digunakan saat ini. Tetapi, bagaimana perangkat ini dapat menangkap informasi visual yang tidak terlihat ini? Mari kita periksa.

 

Bagaimanakah Cara Kerja Camera Thermal ?

Standar yang umum untuk camera thermal adalah dengan menunjukkan benda yang lebih hangat, dengan rona kuning-oranye yang menjadi lebih cerah saat objek menjadi lebih panas. Objek yang lebih dingin ditampilkan dengan warna biru atau ungu. Energi inframerah memiliki panjang gelombang mulai dari sekitar 700 nanometer dan meluas hingga sekitar 1mm. Panjang gelombang yang lebih pendek dari ini mulai terlihat oleh mata telanjang.

Camera Thermal menggunakan energi inframerah ini untuk membuat gambar termal. Lensa kamera memfokuskan energi inframerah ke satu set detektor yang kemudian menciptakan pola terperinci yang disebut termogram. Termogram kemudian dikonversi menjadi sinyal listrik untuk membuat gambar termal yang dapat kita lihat dan interpretasikan.

Resolusi adalah faktor terpenting yang menunjukkan kualitas pada camera thermal Semakin tinggi resolusinya, pengukuran target kecil akan lebih tepat dan akurat. Sper Scientific ‘800201 memiliki resolusi 220 x 160 dengan resolusi gambar terlihat 35.200. Resolusi ini akan menempatkan model ini antara Flir E6 dan E8 sejauh resolusi dipertimbangkan.

Ingat, tampilan thermal camera mungkin memiliki lebih banyak piksel daripada detektor kamera, tetapi gambar termal Anda yang sebenarnya selalu dibatasi oleh resolusi detektor termal. Anda harus menganggapnya sebagai peningkatan skala di TV 4K Anda. TV Anda mungkin memiliki resolusi 4K, tetapi jika sumbernya (katakanlah pemutar DVD) hanya 480P, Anda hanya melihat gambar yang ditingkatkan.

Cara termudah untuk menemukan masalah listrik yang potensial adalah dengan menemukan elemen overheating dengan Thermal Camera. Sebagian besar elemen dan kabel listrik memiliki langit-langit suhu tertentu, jika kawat atau komponen listrik melampaui suhu tertentu, biasanya akan menyebabkan kebakaran dikarenakan kegagalannya. Meteran di layar dapat menunjukkan kabel atau komponen yang terlalu panas dan memberi Anda pembacaan suhu yang akurat.

Lalu, Bagaimanakah Cara Memilih Camera Thermal ?

Terlepas dari biaya dan kualitas, dua faktor utama yang harus Anda ingat ketika membeli kamera termal adalah Resolusi Detector dan Sensitivitas Termal. Resolusi Detector adalah jumlah piksel yang dapat diisi oleh imager termal dalam sebuah bingkai. Semakin banyak piksel, semakin detail gambarnya nantinya!

Resolusi standar adalah 160 x 120, 320 x 240 dan 640 x 480 piksel. Resolusi 160 x 120 akan memiliki 19.200 piksel sementara resolusi 640 x 480 akan memiliki 307.200 piksel. Memilih kerapatan piksel yang lebih tinggi akan memberi Anda gambar yang lebih jelas dan lebih detail. Sensitivitas termal adalah tingkat perubahan suhu terkecil yang dapat diukur oleh kamera pencitraan termal .

Jika sensitivitas termal dari imager termal adalah 0,05 °, ia dapat memisahkan dua permukaan yang memiliki 0,05 ° perbedaan suhu dengan menunjukkan permukaan yang lebih dingin dan lebih panas dengan rona warna yang berbeda.Selain itu, pastikan kisaran thermal imager cukup besar sehingga Anda tidak mengalami batas, -4 ° F hingga 2.192 ° F adalah contoh khas rentang termal yang baik.

Testing Indonesia sebagai perusahaan yang bergerak pada bidang system serta monitoring system, kami Jual Thermal Camera dengan kualitas terbaik dan pastinya dengan harga yang bersahabat. Untuk informasi alat dan pembelian anda dapat menghubungi kami melalui nomor telepon : 021-2956-3045 atau dengan melalui sales kami di email : sales@testingindonesia.com

6 Thoughts on “Mengenal Apa Itu Thermal Camera ?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *