Sensor Getaran –  Cara Kerja Accelerometer – Apakah anda tahu bahwa Saat Anda menggunakan aplikasi kompas di ponsel cerdas Anda, entah bagaimana ia tahu ke arah mana ponsel ini menunjuk. Dengan aplikasi pengamatan bintang, entah bagaimana ia tahu di mana di langit Anda ingin menampilkan rasi bintang dengan benar. Ponsel cerdas dan teknologi seluler lainnya mengidentifikasi orientasi mereka melalui penggunaan accelerator, perangkat kecil yang terdiri dari pengindraan berbasis sumbu.

sensor getaran
image source : Wikipedia

Sensor getaran dalam accelerometer dapat digunakan untuk mendeteksi gempa bumi , dan dapat digunakan pada perangkat medis seperti anggota tubuh bionik dan bagian tubuh buatan lainnya. Accelerometer adalah alat elektromekanis yang digunakan untuk mengukur kekuatan akselerasi. Kekuatan seperti itu mungkin statis, seperti gaya gravitasi berkelanjutan atau, seperti halnya dengan banyak perangkat seluler, dinamis untuk merasakan gerakan atau getaran.

Tujuan dari Accelerometer

Penerapan pada sensor getaran accelerometer sudah meluas ke beberapa ilmu pengetahuan, baik yang didorong oleh konsumen maupun konsumen. Sebagai contoh, accelerometer di laptop melindungi hard drive dari kerusakan. Jika laptop tiba-tiba jatuh saat sedang digunakan, accelerometer akan mendeteksi jatuh bebas yang tiba-tiba dan segera mematikan hard drive untuk menghindari membenturkan kepala pembaca ke piring hard drive. Tanpa ini, keduanya akan menyerang dan menyebabkan goresan ke piring untuk kerusakan file yang luas

sensor getaran, jual sensor getaran

Dalam contoh yang lain, sensor getaran accelerometer dinamis mengukur tarikan gravitasi untuk menentukan sudut di mana sebuah perangkat dimiringkan sehubungan dengan Bumi. Dengan merasakan jumlah akselerasi, pengguna menganalisis bagaimana perangkat bergerak.

Accelerometer memungkinkan pengguna untuk memahami lingkungan suatu barang dengan lebih baik. Dengan perangkat kecil ini, Anda dapat menentukan apakah suatu benda bergerak menanjak, apakah benda itu akan jatuh jika miring lagi, atau apakah benda itu terbang secara horizontal atau miring ke bawah. Misalnya, smartphone memutar layarnya antara mode potret dan landscape tergantung pada bagaimana Anda memiringkan ponsel.

Bagaimana Alat Ini Bekerja

Accelerator ini akan terlihat seperti rangkaian yang sederhana pada beberapa perangkat elektronik yang memiliki ukuran yang lebih besar. Terlepas dari penampilannya yang sederhana, sensor getaran accelerometer terdiri dari banyak cara kerja dalam banyak cara, dua di antaranya adalah efek piezoelektrik dan sensor kapasitansi. Efek piezoelektrik adalah bentuk sensor getaran accelerometer yang paling umum dan menggunakan struktur kristal mikroskopis yang menjadi stres karena gaya akseleratif. Kristal-kristal ini menciptakan tegangan dari tegangan, dan accelerometer menginterpretasikan tegangan untuk menentukan kecepatan dan orientasi.

Sensor getaran accelerometer akan merasakan perubahan kapasitansi antara struktur mikro yang terletak di sebelah perangkat. Jika gaya akseleratif menggerakkan salah satu dari struktur ini, kapasitansi akan berubah dan accelerometer akan menerjemahkan kapasitansi ke tegangan untuk interpretasi. Sensor getaran terdiri dari banyak komponen yang berbeda, dan dapat dibeli secara terpisah. Tersedia juga tampilan analog dan digital, meskipun untuk sebagian besar perangkat teknologi, komponen ini terintegrasi ke dalam teknologi utama dan diakses dengan menggunakan perangkat lunak yang mengatur atau sistem operasi.

>>>BACA JUGA : Apa Saja Rahasia Dibalik Sensor Getaran? <<<

Typical accelerometers terdiri dari beberapa sumbu, dua untuk menentukan gerakan paling dua dimensi dengan opsi sepertiga untuk penentuan posisi 3D. Sebagian besar smartphone biasanya menggunakan model tiga-sumbu, sedangkan mobil hanya menggunakan dua-sumbu untuk menentukan momen dampak. Sensitivitas perangkat ini cukup tinggi karena mereka dimaksudkan untuk mengukur bahkan pergeseran sangat kecil dalam akselerasi. Semakin sensitif accelerometer, semakin mudah mengukur akselerasi.

Bagaimanakah Cara Memilih Sensor Getaran Accelerometer?

Ketika kita memilih sensor getaran accelerometer mana yan gakan digunakan, ada beberapa fitur penting yang harus kita pertimbangkan, itu juga termasuk persyaratan daya dan antarmuka. Inilah beberapa fitur yang harus kita pertimbangkan ketika akan membeli accelerometer.

  1. Jarak

Kebanyakan akselerometer akan memiliki rentang gaya yang dapat mereka pilih. Kisaran ini dapat bervariasi dari ± 1g hingga ± 250g. Biasanya, semakin kecil rentangnya, semakin sensitif bacaan dari accelerometer. Misalnya, untuk mengukur getaran kecil di atas meja, menggunakan accelerometer rentang kecil akan memberikan data yang lebih rinci daripada menggunakan rentang 250g (yang lebih cocok untuk roket).

  1. Fitur Tambahan

Beberapa akselerometer mencakup fitur-fitur seperti tap detection (berguna untuk aplikasi berdaya rendah), deteksi jatuh bebas (digunakan untuk Perlindungan Hard Drive Aktif ), kompensasi suhu (untuk meningkatkan akurasi dalam situasi perhitungan mati ) dan penginderaan rentang 0-g, yang merupakan fitur lain yang perlu dipertimbangkan saat membeli accelerometer. Kebutuhan akan fitur-fitur pada accelerometer ini akan ditentukan oleh aplikasi di mana accelerometer dimasukkan.

There are also IMUs ( Inertial Measurement Units ) yang tersedia, yang dapat mencakup akselerometer, giroskop, dan bahkan, kadang-kadang, magnetometer ke dalam paket atau papan IC tunggal.

Testing Indonesia sebagai perusahaan yang bergerak pada bidang monitoring dan system, kami jual sensor getaran accelerometer dengan kualitas terbaik dan pastinya dengan harga yang bersahabat, untuk informasi harga dan spesifikasi pada alat anda dapat menghubungi kami melalui nomor telepon : 021-2956-3045 atau dengan melalui sales kami di email : sales@testingindonesia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *